TweetTimur Lenk masih meneruskan perbincangan dengan Nasrudin soal kekuasaannya. “Nasrudin! Kalau setiap benda yang ada di dunia ini ada harganya, berapakah hargaku ?” ...
TweetSekali lagi Nasrudin diundang Timur Lenk. Nasrudin ingin membawa buah tangan berupa itik panggang. Sayang sekali, itik itu telah dimakan Nasrudin sebuah kakinya pagi itu. Sete...
TweetNasrudin hampir terjatuh ke kolam. Tapi orang yang tidak terlalu dikenal berada di dekatnya, dan kemudian menolongnya pada saat yang tepat. Namun setelah itu, setiap kali bert...
TweetSeorang filosof menyampaikan pendapat, “Segala sesuatu harus dibagi sama rata.” “Aku tak yakin itu dapat dilaksanakan,” kata seorang pendengar yang ske...
TweetSeorang yang filosof dogmatis sedang meyampaikan ceramah. Nasrudin mengamati bahwa jalan pikiran sang filosof terkotak-kotak, dan sering menggunakan aspek intelektual yang tid...
TweetDalam sebuah pertemuan para Sufi, Nasrudin duduk di deretan paling belakang. Setelah itu ia mulai melucu, dan segera saja orang-orang berkumpul mengelilinginya, mendengar dan ...
TweetNasrudin mengambil tangganya dan menggunakannya untuk naik ke pohon tetangganya. Tetapi sang tetangga memergokinya. “Sedang apa kau, Nasrudin ?” Nasrudin berimprov...
TweetNasrudin kehilangan sorban barunya yang bagus dan mahal. Tidak lama kemudian, Nasrudin tampak menyusun maklumat yang menawarkan setengah keping uang perak bagi yang menemukan ...
TweetNasrudin sedang menjadi hakim di pengadilan kota. Mula-mula ia mendengarkan dakwaan yang berapi-api dengan fakta yang tak tersangkalkan dari jaksa. Setelah jaksa selesai denga...
TweetSeperti biasanya, Nasrudin memberikan pengajaran di mimbar. “Kebenaran,” ujarnya “adalah sesuatu yang berharga. Bukan hanya secara spiritual, tetapi juga mem...
TweetNasrudin hampir selalu miskin. Ia tidak mengeluh, tapi suatu hari istrinyalah yang mengeluh. “Tapi aku mengabdi kepada Allah saja,” kata Nasrudin. “Kalau beg...
TweetKeledai Nasrudin jatuh sakit. Maka ia meminjam seekor kuda kepada tetangganya. Kuda itu besar dan kuat serta kencang larinya. Begitu Nasrudin menaikinya, ia langsung melesat s...
TweetNasrudin berbincang-bincang dengan hakim kota. Hakim kota, seperti umumnya cendekiawan masa itu, sering berpikir hanya dari satu sisi saja. Hakim memulai, “Seandainya sa...
TweetSetelah bepergian jauh, Nasrudin tiba kembali di rumah. Istrinya menyambut dengan gembira, “Aku punya sepotong keju untukmu,” kata istrinya. “Alhamdulillah,&...