Syaikh bin Baaz

Posted by redaksi On 24 March 2010 No Commented

Beliau adalah yang mulia asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin
Abdurrahman bin Muhammad bin Abdullah bin Baz -rohimahullah-. Dilahirkan di
kota Riyadh, pada tanggal 12 Dzulhijjah tahun 1330 H di tengah-tengah
keluarga yang mayoritasnya dikenal sebagai para penuntut ilmu.

Penglihatan Samahah asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz -rohimahullah-
ketika masih kecil normal, namun baru pada tahun 1336 H beliau mengalami
gangguan pada kedua matanya sehingga penglihatannya kurang baik dan kemudian
sama sekali tidak dapat melihat pada permulaan bulan Muharram tahun 1350 H.

Beliau tumbuh di bawah naungan tarbiyah agama yang mengutamakan
Kitabullah dan Sunnah NabiNya -sholallahualaihiwasallam- dan di bawah
gemblengan sebagian tokoh panutan keluarga. Al-Quran adalah nur yang
menerangi hidup beliau dimana pada permulaan langkahnya menuntut ilmu
dibarengi dengan menghafal Kitabullah sehingga ketika masih kecil dan belum
mencapai usia baligh, beliau sudah menghafalnya di luar kepala.

Beliau mentransfer ilmu-ilmu syar’i dari para ulama besar di Riyadh
seperti Syaikh Muhammad bin Abdul Lathif Ali Syaikh, Syaikh Shalih bin Abdul
Aziz Ali Syaikh, Syaikh Sa’d bin Atiq, Syaikh Hamad bin Faris, Syaikh Sa’d
bin Waqqash Al-Bukhari dan Syaikh Muhammad bin Ibrahim Ali
Syaikh -rohimahullah-. Beliau terus menuntut ilmu hingga menempati posisi
yang menonjol di kalangan para ulama.

Perjalanan Syaikh -rohimahullah- di dalam menuntut ilmu dan
menyumbangkannya dilalui secara bertahap pada beberapa posisi utama dimana
di sana beliau merupakan panutannya dan mendapatkan banyak pengalaman yang
menambah bagi kepribadian beliau, jangkauan yang lebih universal.

Beliau -rohimahullah- bekerja sebagai qadhi (Hakim) di daerah
al-Kharaj mulai bulan Jumadal Akhirah tahun 1357 H dan terus dipegang hingga
akhir tahun 1371 H. Pada tahun 1372 H, beliau menjadi pengajar di al-Ma’had
al-’Ilmi di Riyadh selama satu tahun, lalu setelah itu pada tahun 1373 H
beralih mengajarkan materi ilmu fiqh, tauhid dan hadits pada kuliah Syariah
di Riyadh dan berlanjut selama tujuh tahun sejak berdirinya hingga tahun
1380 H.

Pada tahun 1382 H, beliau dilantik menjadi wakil rektor Universitas
Islam Madinah (PUREK I) hingga tahun 1390 H, untuk selanjutnya pada tahun
itu juga menjadi rektornya hingga tahun 1395 H.

Pada tanggal 14 Syawal tahun 1395 H, turunlah SK kerajaan untuk
menunjuk beliau sebagai ketua umum Lajnah Da’imah, setingkat menteri.

Dan pada bulan Muharram tahun 1414 H, beliau dilantik sebagai Mufti
‘Am kerajaan Arab Saudi dan kepala Badan Ulama Besar (Hai’ah Kibar
al-’Ulama) dan Lajnah Da’imah, setingkat menteri, hingga beliau
wafat -semoga Allah merahmati beliau dan menempatkannya pada SurgaNya nan
luas-.

Beliau juga mengepalai, sekaligus menjadi anggota pada berbagai majlis
dan lembaga ilmiah serta keislaman, di antaranya sebagai kepala Badan Ulama
Besar, kepala badan pendiri Rabithah ‘Alam Islami, kepala Dewan Tinggi
Internasional untuk urusan Masjid, kepala Lembaga Fiqh Islam (al-Mujamma’
al-Fiqh al-Islami) yang bermarkas di kota Mekkah al-Mukarramah, anggota
Dewan Tinggi Universitas Islam Madinah, anggota Badan Tinggi Urusan Dakwah
Islamiyyah, anggota Dewan Konsultan Seminar Internasional Para Pemuda Islam
(WAMY) dan banyak lagi majlis-majlis dan lembaga-lembaga keislaman lainnya.

Beliau juga sering sekali menjadi ketua di dalam seminar-seminar
internasional yang diselenggarakan di kerajaan Arab Saudi dimana hal ini
memudahkan jalan bagi beliau untuk melakukan kontak dan saling bertukar
pandangan dengan kebanyakan da’i dan ulama Islam dari pelbagai belahan
dunia.

Meskipun demikian banyak dan bervariasinya tanggung jawab yang harus
beliau emban, namun beliau tidak pernah lupa akan peran beliau sebagai
seorang ulama dan da’i, buktinya, beliau tetap sempat menelurkan karya-karya
tulisan dan buku-buku, di antaranya:
– الفوائد الجلية في المباحث الفرضية (Dalam bidang ilmu Faraidh)
– التحقيق والإيضاح لكثير من مسائل الحج والعمرة والزيارة
– التحذير من البدع
– Dua risalah ringkas seputar zakat dan puasa
– العقيدة الموجزة وما يضادها
– وجوب العمل بسنة الرسول صلى الله عليه وسلم
– الدعوة إلى الله وأخلاق الدعاة
– وجوب تحكيم شرع الله ونبذ ما خالفه
– حكم السفور والحجاب ونكاح الشغار
– الشيخ محمد بن عبد الوهاب؛ دعوته وسيرته
– ثلاث رسائل في الصلاة
– حكم الإسلام فيمن طعن في القرآن أو في رسول الله صلى الله عليه وسلم
– Anotasi penting terhadap kitab Fath al-Bari (syarah shahih
al-Bukhari)
– إقامة البراهين على حكم من استعان بغير الله أو صدق الكهنة والعرافين
– الجهاد في سبيل الله
– الدروس المهمة لعامة الأمة
– Fatwa-fatwa yang berkenaan dengan hukum-hukum seputar haji, umrah
dan ziarah kubur
– وجوب لزوم السنة والحذر من البدعة
– dan banyak lagi yang lainnya berupa fatwa-fatwa dan risalah-risalah.

Samahah asy-Syaikh Ibnu Baz juga memiliki kegiatan-kegiatan yang pada
di medan dakwah kepada Allah dan konsern terhadap urusan kaum Muslimin, di
antaranya; sumbangan beliau kepada beberapa lembaga dan Islamic Center yang
tersebar di berbagai penjuru dunia dan perhatian beliau yang serius terhadap
diskursus seputar tauhid dan kemurniannya serta berbagai kerancuan di dalam
urusan agama yang menggerogoti kaum Muslimin.

Beliau memberikan perhatian secara khusus terhadap pengajaran
al-Qur’an al-Karim dan penghafalannya serta dorongan kepada lembaga-lembaga
Kebajikan Untuk Penghafalan al-Qur’an al-Karim agar melipat-gandakan kerja
keras mereka di bidang ini.

Di samping itu, beliau juga konsern terhadap hal ihwal kaum Muslimin
di berbagai penjuru dunia dan antusias sekali untuk dapat memecahkan
problematika mereka, mencari solusinya, berpihak kepada
problematika-problematika mereka tersebut serta mendukungnya.

Beliau memberikan kajian-kajian keislaman dan ceramah-ceramah yang
menanamkan konsep-konsel Islam yang benar ke dalam jiwa kaum Muslimin,
sebagai beliau juga banyak sekali tampil di berbagai mass media untuk
berdakwah, memberikan penyuluhan dan berfatwa. Selain itu, beliau juga
banyak sekali menulis artikel-artikel di majalah al-Buhuts al-Islamiyyah
(Studi-studi Keislaman).

Pada tahun 1402 H, Mu’assasah al-Malik Faishal al-Khairiyyah (King
Faisal Foundation) menganugerahkan penghargaan Raja Faisal Internasional
untuk kategori pengabdian terhadap Islam kepada beliau atas jasa yang sangat
menonjol yang telah dilakukan oleh beliau. Disalin dari www.fatwa-ulama.com

Popularity: 3% [?]

Incoming search terms:

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the word.
Click to hear an audio file of the anti-spam word