‘Lembah Senjata’ Darra Adam Khel di Pakistan


Berlokasi di wilayah miskin, para pembuat senjata Darra Adam Khel memiliki keterampilan memproduksi replika semua senjata sempurna, hampir tidak bisa dibedakan dari aslinya

Hidayatullah.com | AJAB Khan Afridi adalah pahlawan yang tidak biasa. Legenda mengatakan bahwa suatu malam di tahun 1923, suku Pashtun dan saudaranya berkuda menuju pondok seorang perwira Inggris.

Dengan pedang dan obor di tangan, dia menerobos masuk dan membunuh istri petugas. Afridi kemudian mengambil putri remaja pasangan itu, Molly, menyampirkannya di bahunya dan membawanya pergi.

Para pria, konon, sangat marah karena Inggris menyerbu desa mereka dan berperilaku tidak baik dengan para wanita. Tapi mereka tidak pernah bermaksud menyakiti Molly muda, yang diperlakukan dengan baik dan dibebaskan oleh para penculiknya setelah tentara Inggris membayar uang tebusan.

Saat ini, Afridi adalah ikon di pasar senjata api terbesar dan tertua di Pakistan — yang kini berusia hampir 150 tahun. Patung marmernya berdiri tegak di alun-alun utama Darra Adam Khel, sebuah lembah pegunungan di sabuk suku barat laut, dekat perbatasan dengan Afghanistan.

‘Gun Valley’ Durra Khel

Suara palu, generator listrik dan tembakan bergema di melalui Darra Adam Khel. Ya, Darra Adam Khel adalah sebuah desa kecil di provinsi Khyber Pakhtunkhwa Pakistan, terletak di antara kota Peshawar dan Kohat. 

‘Gun Valley’ Pakistan, demikian ia dikenal, sebuah kota miskin, dengan populasi sekitar 80.000 jiwa. Namun, ini adalah rumah bagi sekitar 2.000 toko senjata, dan menurut beberapa orang, lebih dari setengah penduduknya bekerja untuk membuat senjata.

Bagi sebagian besar, membuat senjata api adalah satu-satunya hal yang mereka tahu bagaimana melakukannya. Satu-satunya jalan yang melintasi desa berjajar di kedua sisinya dengan toko-toko tempat revolver, pistol otomatis, senapan, dan Kalashnikov berjajar di rak.

Ini diproduksi oleh penduduk desa, dikelola dari besi tua dari galangan kapal, dengan menggunakan perkakas tangan sederhana dan mesin bor kecil. Hampir tujuh puluh lima persen dari populasi warga terlibat dalam bisnis senjata, dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menghasilkan replika yang berfungsi telah diturunkan dari ayah ke anak melalui beberapa generasi.

Sering dijual di sebagian kecil dari harga aslinya, banyak dari senjata ini menemukan jalan mereka ke Afghanistan dan mungkin di tempat lain. Diduga, sejumlah besar senjata dan amunisi yang digunakan oleh Taliban telah ditelusuri kembali ke Darra Adam Khel.

Para pembuat senjata Darra Adam Khel memiliki keterampilan untuk memproduksi replika hampir semua senjata di pasaran, mulai dari senjata antipesawat hingga senjata pena kecil yang dapat disembunyikan. Kualitas produk warga ini sangat sempurna, hampir tidak mungkin untuk membedakan dari aslinya.

Semuanya tersedia di sini — mulai dari otomatis dan semi-otomatis, hingga 9mm dan Beretta, dan bahkan senjata anti-pesawat — dengan harga di bawah pasar antara Rs 20.000 dan Rs 40.000.

“Tidak ada yang tidak bisa kami tiru,” seorang pedagang senjata pernah membual kepada BBC. “Anda membawakan kami rudal Stinger dan kami akan membuatkan Anda tiruan yang sulit dibedakan dari aslinya.”

Dan itu mungkin benar. Dikatakan bahwa seorang pembuat senjata Darra, yang diberikan senapan yang belum pernah dilihatnya, dapat menggandakannya dalam waktu sekitar sepuluh hari.

Setelah salinan pertama dibuat, setiap salinan tambahan membutuhkan waktu dua atau tiga hari. Alatnya primitif, namun tempa menghasilkan reproduksi akurat dari setiap jenis senjata, dari pistol pena dan granat tangan hingga senapan otomatis dan senjata anti-pesawat.

Salinannya sangat susah payah direproduksi sehingga bahkan nomor seri aslinya terbawa. Namun, apakah replika ini berfungsi sebaik aslinya, itu masalah lain.

“Pistol yang dibuat secara manual dari baja biasa tidak dapat menandingi senjata yang diproduksi di pabrik yang dilengkapi dengan baik dari baja kelas senjata menggunakan mesin komputerisasi,” kata Farid Shah, seorang pembuat senjata lokal yang memproduksi Kalashnikov dan senapan ukuran 12, menambahkan bahwa senjatanya besar dan sejak itu tidak ada standarisasi di bengkel, tidak mungkin mengganti suku cadang.

Tidak ada yang tahu pasti kapan pembuatan senjata di Darra benar-benar dimulai. Namun penduduk setempat mengklaim bahwa senjata itu dibawa ke desa oleh seorang pembelot dari Angkatan Darat Inggris, mungkin sekitar waktu pemberontakan tahun 1857.

Para anggota suku senang memiliki keterampilan pembuat senjata Inggris ini, dan dalam waktu singkat beberapa tahun Darra Adam Khel menjadi pusat pembuatan senjata ilegal. Namun, tahun-tahun booming baru dimulai pada 1979, setelah Rusia menginvasi Afghanistan.

Permintaan senjata meningkat ketika orang Afghanistan mengangkat senjata dan hanya ada sedikit tempat yang lebih baik untuk membelinya daripada di sini.

Lima belas tahun yang lalu, Darra Adam Khel membuat ranjau anti-personil, senapan mesin ringan, meriam kecil, dan bahkan peluncur roket. Anehnya, teknologi pembuatan senjata berat ini justru didapat dari pemerintah sendiri.

Pada bulan April 1988, ketika sebuah tempat pembuangan amunisi besar di Rawalpindi meledak, pemerintah menjual amunisi yang telah dihancurkan tersebut sebagai rongsokan kepada para pedagang senjata di Darra Adam Khel. Hampir dalam semalam, pembuat senjata memperoleh teknologi untuk membuat ranjau, senapan mesin, meriam kecil dan bahkan peluncur roket multi-barel.

Kemudian ketika pemerintah menemukan bahwa terduga pelaku terror menggunakan senjata buatan Darra untuk melawan pasukan, mereka menindak penduduk desa dengan menuduh membuat senjata berat ilegal. Meskipun Darra Adam Khel terletak di dalam Pakistan, kawasan ini dikendalikan oleh suku setempat dan di luar hukum Pakistan.

Ada lebih dari 2.500 pembuat senjata terampil di Darra Adam Khel hari ini, yang merasa bahwa tekanan buruk yang diterima desa mereka tidak dapat dibenarkan. “Senjata yang dibuat Darra jarang berakhir di tangan teroris, “ kata mereka, seraya menambahkan bahwa pembuat senjata ini hanya melayani pasar lokal.

Rencana menghidupkan ulang

Undang-undang Pakistan mengamanatkan bahwa semua pemilik senjata memperoleh lisensi baik dari pemerintah provinsi atau federal, dengan jenis senjata berkaliber tinggi tertentu (seperti senapan otomatis) lebih dibatasi secara ketat. Ribuan orang yang dipekerjakan oleh industri senjata di Darra sekarang takut bahwa undang-undang baru mempengaruhi industri mereka

Di masa lalu, satu senjata akan dikerjakan antara enam hingga tujuh pekerja, yang dengan susah payah akan memahat setiap senjata. Tapi sekarang, ribuan tenaga kerja yang kuat mencair, mengambil profesi lain untuk mencari nafkah.

Libas Khan, 47, telah berkecimpung di industri ini selama tiga dekade. Dia menjual senapan, semi-otomatis, 8mm dan 7mm. “Saya tidak memiliki pendidikan formal,” katanya kepara theprint.id.

“Membuat senjata api adalah satu-satunya keterampilan yang saya pelajari dari kakek saya. Tak satu pun dari delapan anak saya pergi ke sekolah, karena penghasilan saya tidak cukup untuk membayar biaya mereka.”

Untuk sementara waktu sekarang, Pakistan telah dengan sungguh-sungguh memperdebatkan bagaimana mengatur pasar senjata dan senjatanya. Perusahaan Pengembangan Senjata Berburu dan Olah Raga Pakistan yang dikelola negara telah mengusulkan pendirian “kawasan industri” atau kota senjata, di mana lebih dari 200 hektar tanah di dekat Darra Adam Khel akan diperoleh.

Awalnya, 500 toko akan didirikan untuk mengontrol produksi dan kualitas senjata.   “Pemerintah sudah mulai mengakuisisi lahan,” kata Tahir Khattak, CEO perusahaan dan menambahkan akan menargetkan siap dalam waktu dua tahun.

Secara internasional, perdagangan senjata adalah bisnis besar, yang menurut Khattak, pemerintah akhirnya ingin memanfaatkannya. Pakistan, saat ini, mengekspor senapan dan senjata kecil ke Austria dan Lebanon, sementara tagihan impor senjatanya mendekati $20 juta dari China, AS, dan Turki.

“Ekspor kami, sampai sekarang, hampir tidak ada. Hanya ketika impor benar-benar terputus, industri lokal dapat tumbuh. Sudah, 10 senjata kecil yang diproduksi oleh Darra Adam Khel bersertifikat internasional. Afrika dan Inggris dapat menjadi pembeli besar untuk ini,” kata Khattak.

Buku, bukan senjata

Tetapi tidak semua penduduk Darra Adam Khel setuju bahwa tradisi kuno penjualan dan pembuatan senjata harus dilanjutkan. Shahnawaz Zeb, 32, adalah seorang profesor di sebuah perguruan tinggi swasta. Keluarganya juga terlibat dalam perdagangan senjata api.

Namun, tahun lalu, dia menempuh jalannya sendiri dan mendirikan perpustakaan kecil, dengan sumbangan, di tengah-tengah pasar senjata. Dia kemudian meluncurkan halaman Facebook-nya, Perpustakaan Darra Adam Khel, untuk mengundang orang-orang lokal.

“Saya tahu ini komposisi yang aneh — perpustakaan di lantai atas toko senjata. Tapi bisnis tidak buruk, ”kata Zeb sambil tertawa.

Koleksinya meliputi buku-buku dalam bahasa Inggris, Urdu, dan Pashto. Saat ini, ia memiliki 170 anggota. Sebagian besar pelanggan tetapnya adalah wanita, yang tidak diizinkan keluar di wilayah suku Pakistan.

Menurut Biro Statistik, perkiraan tingkat melek huruf di kalangan perempuan di daerah suku di bawah delapan persen. Jadi, pelanggan wanita Zeb harus mengirim kerabat laki-laki dengan daftar buku tulisan tangan yang ingin mereka beli atau pinjam.

“Waktu berubah dan kita juga harus berubah,” kata Zeb. “Kita perlu mengambil senjata dari generasi muda kita dan mempersenjatai dengan buku sebagai gantinya.”

Dia kemudian menunjuk ke poster di belakangnya yang bertuliskan “Chheen lo haath se bandooq merei, aur panaah do mujhey kitabon mein  (Rebut pistol dari tanganku dan beri aku perlindungan di buku-buku).”*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S





SUMBER BERITA

Lebih baru Lebih lama